Rate this post

Artikel Pengalaman Ronaldo Beli HP Pertama Kali Hasil Jual Babi. Ronaldo Sipayung seorang anak yang lahir dari keluarga Sederhana. Pada artikel ini Ronaldo Sipayung akan membagikan pengalamannya mengenai membeli HP baru pertama kali dan kedua dan ketiga. Semua Handphone yang saya beli ini adalah hasil kerja saya. Dan saya membeli Handphone ini bukan dari orang tua saya.

Namun cerita yang saya masukkan ini adalah cerita membeli HP baru bukan membeli HP Bekas. Karena saya juga beberapa kali membeli HP seken/ bekas.

Mungkin pengalaman saya dengan kawan – kawan berbeda – beda. Akan tetapi pengalaman saya dalam membeli HP ini mengajarkan saya untuk mandiri. Akan tetapi sebelumnya saya sudah menuliskan tempat wisata yang ada di dekat daerah silalahi. Untuk membacanya KLIK SINI.

 

1. Pengalaman Membeli HP Baru Pertama Kali

Saya pertama kali membeli Handphone itu ketika saya SMK di TRI Sakti 1 Lubuk Pakam. Yang mana pada waktu itu saya masuk kelas 1 SMK TKR TRI Sakti Lubuk Pakam. Saya pertama kali nya membeli HP cina pada waktu itu. Nama merk  HP yang saya beli adalah Iltu. 

Adapun uang untuk membeli HP ini adalah dari hasil jual babi saya. Karena ketika SMP, saya memelihara 1 ekor babi. Akan tetapi sebelum saya sudah menjual babi saya satu. Namun uang babi yang saya jual pertama. Uangnya saya berikan kepada orang tua saya. Akan tetapi yang kedua kali ini. Saya gunakan untuk membeli HP baru saya.

Untuk berat babi saya masih saya ingat. Beratnya adalah 35 kg. Uangnya kemarin itu hampir 1 juta. Sedangkan harga HP yang saya beli adalah 1 juta. Sehingga uang saya untuk membeli handphone kurang 100 ribu. Dan kekurangan nya di tambahin oleh orang tua saya.

Handphone saya ini di belikkan oleh kakak saya di Medan Plaza. Karena pada masa itu saya belum tahu mengenai jalan di kota medan. Dan kebetulan kakak saya kuliah di Sari Mutiara yang di Helvetia.

 

2. Beli Handphone Baru kedua Karena Sakit

Untuk membeli Handphone yang kedua. Saya rencana tidak mau membeli Handphone. Akan tetapi pada masa itu saya sempat sakit. Jadi saya kesal dengan sakit yang aku alami. Karena uang saya harus saya habiskan untuk berobat. Dan pada waktu itu uang saya masih ada tersisa sekitar 2 jutaan. 

Kebetulan pada waktu itu saya tertarik melihat HP kakak saya yang Oppo A37. Yang mana Oppo A37 itu kemarin memiliki Ram 2 GB. Akan tetapi jaringannya masih 3G. 

Karena ingin beli HP saya memantau dulu toko HP mana yang di lubuk pakam yang murah. Kebetulan saya dapat informasi dari Inang Tongah saya bahwa di sana ada murah – murah jual hp. Sekitar jam 7 malam. Saya dan keponakan saya langsung menuju ke toko Handpone tersebut.

Sesampai di Toko Handphone tersebut. Sales Girl nya datang. Dan bertanya mau beli HP apa bang. Jawab saya : Mau beli HP Oppo A37 kak. Ada bang kata salesnya. Singkat cerita kakak itu menawarin saya HP Vivo Y51L.  Sales Girlnya berkata bang ini ada Handphone keluar baru kita bang. Lebih bagus lagi kamera dan udah 4G bang.

Sales Girl ini pun mengatakan abang lihat lah warna kameranya. Oppo A37 kuning warna nya bang. Lebih bagus vivo Y51L. Dan Oppo A37 ini masih 3G sedangkan Vivo Y51L udah 4G. Berapa emang harga Vivo Y51L ini kak. Sales nya menjawab 2 juta 300 ribu bang.  Gak nyampe uang aku segitu kak. Berapa emang uang abang kata salesnya. Saya bilang cuma 2.1 juta kak. Soalnya aku mau beli HP Oppo ini ya kak.

Sales girl nya pun ngomong dengan pemilik toko tersebut. Dan datang  lah si cici. Menawarkan harga nya 2,2 juta lah net. Saya tawar terus gak dapat 2.1 ci. Namun si Cici bertahan dengan harga 2.2 juta. Saya pun pura – pura seperti mau pulang. Padahal saya hanya mau berpikir dulu sebentar keluar dari toko.

bingung

Akhirnya si cici datang kita bisa kasih harga 2.1 juga. Akan tetapi bonus nya seperti Power bank, tongsis dan lain tidak dapat. Dan saya mikir pun mikir akhirnya. Terakhirnya saya ngomong dengan si cici. Gimana ci saya pikir pikir dulunya apakah saya ambil harga 2,1 atau 2,2. Besok saya datang lagi.

Si Cici bilang bisa. Tetapi kita DP dulu. Akhirnya saya DP dulu 1 juta. Besoknya saya datang lagi dan mengambil harga 2,2 juta. 

 

3. Beli HP ketiga Kalinya

Untuk beli HP ketiga kalinya. Saya sudah lebih paham dengan spesifikasi HP. Yang mana untuk membeli HP saya selalu menyesuaikan spesifikasi dengan kebutuhan dan budget saya. Dan untuk beli HP selanjutnya saya lebih terbiasa dengan online. Karena ada perbedaan yang signifikan yang saya dapatkan. Perbedaan harga mulai dari 200 ribu hingga 500 ribu rupiah.

 

Demikianlah pengalaman saya membeli HP dengan uang saya sendiri. Dan saya sudah di ajarkan orang tua saya mandiri sejak SMP. Nasihat dari orang tua lah yang mampu kita berdiri saat ini. Bagaimana kah pengalaman saudara – saudari pertama kali membeli HP. Karena saya sudah jelas, saya pertama kali membeli HP hasil menjual pinahan saya.